Porn kostenlos

Kkkkjk

Kkkkjk

11 Abonnenten, folgen, 0 Beiträge - Sieh dir Instagram-Fotos und -Videos von kkkkjk (@jkkkkkgff) an. Memes Kkkkjk. Gefällt Mal · Personen sprechen darüber. Tudo sobre Animes, Futebol e Humor. Mehr von Memes Kkkkjk auf Facebook anzeigen. Anmelden. Passwort vergessen? oder. Neues Konto erstellen. Jetzt nicht. Ähnliche Seiten. Avg. Rank: # Wins: 1. TOPs: 0. 8; 1; 7. Match History. All · Ranked · Normal. #​7. Normal. vor 4 Wochen. 7. 4 Ocean. 4 Mage. 2 Warden. Taliyah. Kasse Video von @etuacara auf TikTok! Video hat Likes, 1 Kommentare und 2 Shares! | Eu amo o digo KKKKJK #diogoparódias #tiktokmeme #rihanna.

Kkkkjk

n y m y m y m oz k k k k j k jz n sfpk k k k k k k Violino II a j j j pk k j j j s s zz k k k k k sf pk k k j j j k k k Viola c k p t t k t t j pk sf p p ff Vcello/Bassof. J K M W 8 J K M 1 KK K K K K J K K J K K K. Avg. Rank: # Wins: 1. TOPs: 0. 8; 1; 7. Match History. All · Ranked · Normal. #​7. Normal. vor 4 Wochen. 7. 4 Ocean. 4 Mage. 2 Warden. Taliyah. Kkkkjk

Aku juga tidak mahu dia m engandungkan anak aku. Tidak mahu menanggung beban yang datang tanpa diduga. Tan gan aku mengusap-usap di belakangnya.

Biar dia tenang. Nanti balik Mai bayar balik semua belanja ni. Tak payah dok fikir semua tu. Yang mustahaknya, kereta Mai cepat siap d an boleh teruskan perjalanan.

Saya pun rasa lega sama. Tangannya mengurut lembut batang butuh aku yan g mula mengeras semula, menyentuh di perutnya. Hanya tangannya saja genggam dan lepas butuh aku berulang kali, seperti kemutannya tadi.

Air kotak? Dia bangun dan terus menuju pintu, mencapai tuala yang aku sangkut di kerusi unt uk menutup tubuhnya. Dia mengangguk sambil meronot semula ke bawah selimut, meletakkan kepalanya di l enganku yang mendepang panjang.

Aku menarik tubuhnya naik ke atasku. Selepas men eguk beberapa kali, aku berikan semula kepadanya.

Terus saja dia meneguknya hing ga habis dan letakkan di lantai. Dengan kedua kakinya sudah tercelapak di kiri kananku, Mai menurunkan tubuhnya k e dadaku.

Meletakkan kepalanya di bahuku. Buat apa? Dia percaya kat Abang. Harap cerita ni tak berpanjangan. Dah banyak sanga t Mai termakan budi.

Bukan sebab budi. Sebab Mai sendiri. Memang Mai nak bayar balik duit Abang bila balik nanti. Kalau orang lain pun Abang buat macam tu jugak.

Tak payah nak bayar-bayar. Cikgu pun ada pakai Kompressor. Kalau nak seribu daya. Dah single balik ni, tangkap la Datuk ka, tauk eh balak ka.

Nanti lapar pulak. Mai bukan jenis tu. Ak u baru saja kenali dia. Bukan sebab Abang baik, tolong Mai. Bu kan sebab lapar.

Kalau tiga bulan boleh tahan, kenapa empat bulan tak boleh. Tap i mungkin juga kesemua tu. Tenang sikit otak Mai bila ada orang nak cakap, nak dengar.

Tak ada masalah. Elok jugak luahkan perasaan yang terpendam tu. Lebih-le bih lagi dengan orang asing macam Abang. Sekurang-kurang aku lega melihat dia begini.

Tenang, boleh ketawa, boleh mengusi k. Dan tidak memikirkan sangat tentang lapar nafsunya walaupun sudah tertiarap d i atas aku tanpa seurat benang pun.

Nanti pukul sembilan depa hantar breakfast. Abang, isteri Abang kerja? Tanya harga cabai kering berapa, kopi c ap kapal api berapa, bihun cap gajah berapa.

Semua dia tau. Kopi Che Nah, berapa gram berat saiz kecil, berapa harga? Abang p un tolong-tolong dia jugak masa free.

Tak percayalah. Barang-barang tu jarang orang jual di kedai runcit. Dalam supermarket ada le. So dia tak berniaga kedai runcit la? Buka supermark et, cakap kedai runcit.

Dan perlahan-lahan dia tunduk mengucup bibirku, mencari dan mengulum lidahku. Da n memberi lidahnya untuk aku kulum pula. Aku paut tubuhnya biar membongkok semula dan buat pertama kali aku mengucup buah dadanya yang bulat mengkal itu.

Kedua tanganku juga sempat meramas seketika. Dia kucup ubun-ubunku. Dan dia bangun dari atas aku, membalut tubuhnya dengan tuala dan mengutip pakaiannya.

Dia keluar dari bilikku, melambai aku seketika sambil ters enyum. Part 4 "Oops Ingatkan tak ada orang. Sengaja aku biar kan pintu itu tidak tertutup rapat.

Sekejap lagi aku hendak keluar semula untuk menghisap rokok, baru lawas jambanku nanti. Sekali lagi aku terlupa yang dia hanya sehelai sepinggang saja sejak semalam.

Ji ka lambat juga askar itu menghubungi aku, terpaksa aku belikan satu persalinan u ntuknya sebentar nanti.

Aku menghulurkan berus gigiku kepadanya. Kenapa harus aku merasa ragu bila awal- awal lagi aku sudah melulur lidahnya, meneguk air liurnya berpuluh kali.

Mai tak kisah. Baru sedap. Aku tahu dia tidak pernah tengok aku merokok. Walaupun selepas makan semalam. Kalau melengung sorang-sorang.

Ini kali pertama aku meneliti raut wajahnya , bentuk tubuhnya. Anggapan aku semalam dia hanya cantik saja. Dan sebentar tadi , buah dadanya bulat dan mengkal.

Masih pejal. Aku lihat dia bukan saja cantik, tetapi menawan juga. Mudah memikat sesiapa saja jika ditambah lagi dengan senyuman manis dan jelingan matanya.

Tetapi semalam d ia kelihatan serius saja, atau lebih tepat tertekan. Tidak aku salahkannya. Masa lah yang sedang dipikulnya bukanlah sesuatu yang ringan.

Masalah yang akan menuk ar corak hidupnya, dan juga anaknya. Dia tersenyum memandang aku sebelum berkumur. Aku rapat ke belakangnya dan memel uk di bawah dadanya.

Spontan saja tubuhnya lembut menyandar di tubuhku. Di mana ya? Senyum banyak-banyak sikit. Jiwa tenang, hati senang, fikiran pun terang.

Masalah kecil besar ada di mana-mana. Tapi kalau otak kita serabut, perk ara yang kecik-kecil pun boleh jadi besar. Ingin saja aku merungkai tualanya itu, meramas buah dadanya satu persatu.

Abang nak keluar sekejap. Mari dekat Pak Njang. Pantiesnya warna merah jambu, halus saja getah dipinggang. Dan isinya sudah aku nikmati awal pagi tadi.

Aku pasti coli yang tersorok di bawah t imbunan itu juga berwarna sama. Aku hulurkan kedua tanganku.

Kami berdua keluar mencari burung, dan melihat pemandangan yang indah di pagi in i. Tasik, bukit dan pulau, serta udara yang nyaman. Sarapan pagi.

Di letakkan mereka di atas meja makan dan mengutip segala pinggan dan mangkuk makan malam semalam. Terima kasih.

Syafik selesa di pangkuan aku, puas dengan sebatang hod dog di tangannya. Abang nak naik atas, cuba contact koperal tu. Air dah masuk dalam enjin.

Si lap-silap kena grembal. Kalau perlu panggil fomen, Che Halim panggil, mintak dia buat estimate, berapa kena bayar, bila boleh siap.

Pakai dulu duit yang saya ba gi tu untuk tambang dan telefon. Dah tau estimate nanti, bagitau saya. Saya baya r siap-siap.

Ada di Bukit Bunga sekarang ni. Bila senang. Saya pun tau kereta tu tak boleh siap sehari dua ni. Aga k-agak boleh dapat estimate tu esok?

Terpaksa ditinggalkan sekurang-kur angnya seminggu. Dan kosnya lebih kurang lima ratus ringgit, itu anggaran aku. K ini, untuk keperluan dia pula.

Dan juga keperluan aku. Ha, besar ni Masa bercakap dengan askar tu tadi, lupa nak ca kap pasal beg Mai. Nak call lagi sekali, dah tak dapat.

Jadi terpaksa la Abang b eli ganti. Masam nanti susu tu, bukan saja Abang tak suka, Syafik pun tak nak. Membeli pakaian dalam bukanlah asin g bagiku.

Sudah terlatih sejak muda lagi. Malah untuk Rahimah pun, aku yang mend esak biar aku yang belikan. Nanti susah nak tanggalkan. Kami bertiga mendapat paka ian baru pagi ini.

Nak balik ke Lenggong ka? Abang boleh tolong hantarkan. Tengoklah hujung bulan ni ke baru balik. Kalau kereta tak meraga m lagi. Aku sudah faham benar perangai geleng dan angguknya tanpa b erkata ini walaupun baru sehari aku mengenalnya.

Pendiriannya tak akan berubah. Kita tunggu besok, dapatkan estimate. Lepas tu Abang bawa ke Gerik. Mai den gan Syafik balik dengan teksi, Abang terus balik Alor Star.

Masih tidak bersuara. Kami keluar sebentar jalan-jalan sekeliling kawasan itu, ke taman permainan kana k-kanak dan pulang semula mengikut pintu besar dan lobi.

Aku membuat pesanan unt uk makan tengah hari kami. Kereta aku masih di situ dan siapa tidak meminta aku mengubahnya. Jika aku membawa kunci, memang sudah aku letakkan di petak yang dis ediakan.

Aku mengangguk saja. Memang dia sudah tidak bergerak dalam dukunganku sejak kami di lobi lagi. Perlahan-lahan aku baringkan di atas katil sementara Mai pula men ghidupkan penghawa dingin.

Aku tinggalkan dia untuk menidurkan Syafik yang berge rak-gerak. Di atas katil, aku memejamkan mata. Sedikit mengantuk dan sedikit letih dengan a ktiviti awal pagi tadi.

Ditambah pula dengan tiada sebarang kerja yang perlu aku lakukan ketika ini. Sepatutnya di hari cuti begini aku membawa keluargaku bersiar-siar.

Tetapi hari ini aku membawa keluar Part 5 Lembut bibirnya mencecap bibirku, menjulur lidah membuka mulutku.

Lidah kami ber sapa mesra. Perlahan-lahan aku memeluknya. Yang terasa hanyalah tali coli bersil ang di belakangnya. Namun mataku masih terpejam rapat.

Sekejap saja cangkuk coli nya sudah terlepas dan tanganku mula mengusap seluruh belakangnya. Bila tanganku sampai ke pinggang, baru kutahu dia hanya memakai panties saja.

Mudah tanganku menyelinap masuk dan meramas kemas punggungnya yang pejal itu. Tidak berpuas hat i, aku lurutkan panties itu turun ke bawah.

Mai kini sudah duduk tegak di atas aku. Kedua kakinya sudah melipat di kiri kana nku. Dia pula sibuk menanggalkan pakaianku satu persatu. Bila baju polo aku terl epas dari tubuh, tanganku mencapai kedua buah dadanya yang aku geram sejak pagi tadi.

Bila tiada lagi halangan, kami sama-sama berpandangan. Tahu sama-sama sudah sedi a untuk menjamu selera buat kali kedua.

Aku lepaskan buah dadanya, biar sama-sam a dapat memberi tumpuan kepada pertembungan yang akan berlaku seketika nanti.

Te tapi kali ini aku biar Mai saja melaksanakan tugas itu. Mai tidak menyentuh batang butuhku. Dia mencondongkan tubuhnya ke depan, menceca hkan dahinya dengan dahiku, melihat ruang antara kedua tubuh kami.

Dan perlahan- lahan dia turunkan punggungnya, biar pintu buritnya mencecap kepala butuhku. Diu langinya beberapa kali, menelan sedikit demi sedikit butuhku ke dalam burit pana snya.

Diluahkan hingga kepala butuhku hanya mencecah sedikit di pintu syahwatnya saja sebelum menelan semula. Matanya masih terpaku ke situ.

Kedua tanganku turut membantu, mengampu di punggungnya. Melepaskan nafasnya yang tertahan-tahan. Mungkin letih setelah menghenjut berulang kali.

Aku menariknya menggolek turun dan aku pula naik ke atas. Sekali lagi aku menghu njam batang butuh aku yang sudah lencun dan berkilat itu ke dalam kawah panasnya.

Mencabut hingga hujung butuhku saja mencecah pintu buritnya sebelum menusuk ji tu hingga ke pangkal.

Dia pasti dapat melihat dengan jelas setiap pergerakan butuhku menancap ke dalam buritnya. Kedua kakinya sudah tersangkut di bahuku, mengangkat tinggi punggungn ya.

Kelopak-kelopak buritnya yang merah kehitaman itu bergegar-gegar menerima he ntakan demi hentakanku. Aku tahu dia sudah tidak berupaya bertahan lama.

Kakinya akan mengejang dan mung kin akan mengganggu imbangan aku. Lutut aku mencecah semula ke tilam, sambil mel epaskan kedua kakinya, tanganku menyusup ke bawah bahunya.

Aku menghentak selaju mungkin, mahu sampai ke puncak nikmat bersama-samanya. Ter hinggut-hinggut tubuhnya menerima asakan.

Tangannya mencengkam kukuh di punggungku. Lama sekali kami menyepi, sama-sama terkapar dan terkangkang sebelah menyebelah.

Masing-masing cuba meredakan degup jantung yang kencang menggila, deras menghir up udara mencari tenaga. Mai yang bergerak dulu, mengiringkan tubuhnya dan memeluk aku.

Buritnya yang len cun itu memekap di pehaku. Dia mencium pipiku kuat sekali. Entah berapa kal i klimaks pun tak tau dah. Sekejap saja dia sudah masuk semula dengan Shafik dan mainan yang baru aku beli tadi.

Ibu nak rehat kejap. Sekali lagi kami berkongsi air yang sedikit sebanyak menyegarkan semula tubuh ya ng keras membanting tulang seketika tadi.

Selagi dia ada permainan, dia tak peduli siapa. Belum sempat aku mencumbui buah dadanya, Mai yang dahulu bergerak naik ke ata s aku.

Perlahan-lahan butuh aku yang sudah keras semula itu terbenam lagi dalam tubuhnya. Tetapi kali ini dia memberi peluang kepada aku, meninggikan sedikit ke dudukannya supaya mulut aku dapat hinggap di buah dadanya.

Aku tidak melepaskan peluang untuk meramas dan menghisap kedua buah dada yang bulat berisi dan keras gebu itu. Putingnya sudah keras dan menggerutu.

Tubuhnya tersentap beberapa kali bila aku menghisapnya. Terasa susu di mulutku. Duduk diam-diam.

Ibu nak tidur kejap. Kedu a tangannya memeluk di kepalaku. Melihatkan dia tidak peduli dengan keadaan kami , aku menyambung tugasku.

Mai juga sudah mula menghenjut. Sesekali dia merengek perlahan bila tubuhnya tersentap kesedapan.

Tangan aku turut meramas punggungnya , sementara yang sebelah lagi menggentel permatanya. Perlahan-lahan dia merangkak turun dari atas aku, dan aku pula perlahan-lahan na ik ke atas tubuhnya.

Butuh aku menujah perlahan-lahan di celah punggungnya. L aki mintak pun tak bagi. Dia mengangguk. Kalau sakit Mai bagitau, Abang stop.

Aku basahkan batang butuh aku dan juga lubang juburnya dengan air liurku yang ba nyak, melindung dari Shafik dengan belakangku. Aku rapatkan kembali tubuhku ke a tas Mai, kepala butuhku menekan semula di pintu belakangnya, sebelah tanganku me lingkar di bawah dadanya.

Ketika ini kedua kepala kami yang bertindih itu terlalu rapat dengan Shafik yang leka dengan huruf-huruf ABC plastik yang sudah berselerak di atas katil.

Dia juga sudah membuka luas kakinya. Abang ni Hanya nafasnya saja tertahan-tahan. Tetapi dia sudah tidak kem utkan juburnya seperti mula-mula tadi.

Aku menekan lagi hingga separuh butuhku t erbenam di dalam tubuhnya. Mai sakit? Butuh Abang besar sangat. Kita stop sini saja, ok?

Dan aku terus memeluknya dari belakang Part 6 "Afik tunggu sini ye, ibu nak mandi. Terpaksa juga aku berseluar dalam saja di depan Shafik.

Tuala aku sudah membalut tubuh Mai. Dia menggamit dari pintu. Aku kira dia sporting juga mahu mengajak aku mandi ber samanya.

Jika sepasang kekasih di bandar itu, aku tidak hairan sangat. Tetapi Ma i berasal dari Lenggong, yang aku anggap masih lagi kekampungan, mengajar pula d i Kelantan.

Tetapi apa pun boleh terjadi di zaman ini. Semalam baru kami berkena lan, tetapi pagi ini saja sudah dua kali aku menyiram air nikmat aku ke dalam te laga keramatnya.

Lainlah kalau dia tidur. Mai dah kunci pintu depan. Tetapi dia tidak menutup rapat pintu itu. Kejap lagi depa hantar makan kot.

Mungkin tidak mahu kami berasmara lama-lama di bilik air. Tetapi kami tetap berpelukan dan berkucupan sepuas hati dahulu. Cekang habis urat-urat.

Masih memelukku. Nampaknya ada harapan lagi untukku bermain belakang den gannya sekali lagi. Memang kami mandi agak cepat juga dibawah pancuran air suam itu.

Bantu membantu gosok menggosok dan sabun menyabun. Habis setiap inci tubuh dijamah. Butuh aku y ang tidak kesampaian sebentar tadi sudah tegang habis menggesel di perutnya keti ka kami membilas sabun di tubuh.

Mai hanya tersenyum. Aku yang mencapai tuala dulu, mengelap tubuhnya hingga ke kaki. Abang tak tahan kalau dok asyik menyucuk hidung.

Aku gembira. Bila tiba gilirannya pula, dia melutut bila mengelap kakiku. Menyangkut tuala it u di bahunya, Mai memeluk di pinggangku, memasukkan butuhku ke dalam mulutnya.

D ia melulur sepenuh hati, cuba memasukkan batang aku sedalam mungkin. Walaupun di a tidak berupaya membuat deepthroat, tetapi aku memang sudah terangsang habis.

Abang tak tahan dah ni Dia mengangguk saja. Terus melulur dan menjilat kepala dan batang butuhku tanpa sedikit pun tidak menyentuh dengan tangan.

Cengkaman bibirnya erat sekali. Sesek ali dia memanggungkan kepala melihat ke arah aku. Aku memegang kepalanya. Mahu s aja aku hayunkan batang aku masuk sedalam mungkin, tetapi aku tidak sampai hati.

Akhirnya selesai juga mandi kami. Sementara aku mengguna tuala untuk keluar meng enakan pakaianku, dia pula mencuci seluar dalamku bersama panties dan colinya.

Tengah hari itu kami bertiga makan dengan berselera sekali. Tetapi yang pastinya tentulah aku dan Mai, untuk menokok tenaga yang telah banyak digunakan sepanjan g pagi ini.

Dan mungkin akan digunakan lagi tidak lama lagi. Aku sudah dapat men gagaknya. Selepas makan bukan saja Shafik yang sudah mula mengantuk, tetapi aku juga.

Suda h bertalu-talu aku menguap. Sedap sikit. Afik pun dah lena ni. Dan aku rebahkan diriku di sebelahnya.

Aku mengangguk. Kena duku ng naik ke atas. Tapi tak boleh lama-lama. Tok rindu dekat cucu, cucu rindu dekat Tok.

Sekali tu kami ikut rombongan pergi China, seminggu. Tok demam di Malaysia, cucu demam di sana. Tak jauh. Kami buat macam taman perumahan jugak, ada lebih kurang 2 0 rumah, semua adik beradik sebelah orang pompuan duduk situ.

Tapi kalau kita bergaduh dengan bini, satu kampung tau. Tak la jenis memilih bulu pulak. Kucing kurap macam Abang pun boleh kawin dengan dia.

Tapi kalau hal pelajaran memang depa amb il berat, paling lekeh pun ada diploma. Semua kerja hebat-hebat, tidak pun kerja sendiri. Abang ngantuk ni.

Sebelah tanganku memeluk tubuh nya. Mai tidak membantah, malah melepaskan cangkuk colinya biar sama-sama lebih seles a. Rambutku dibelainya dengan lembut.

Aku terus menghisap putingnya perlahan-lah an sambil memejamkan mata, menghirup bau yang mengasyikkan. Aku terjaga bila Shafik menolak mukaku dari celah buah dada ibunya.

Shafik terus menghisap buah dada sebelah kanan yang aku tunjukkan. Mai yang juga baru terjaga dari tidur tertawa kecil tetapi tidak juga menghalang.

Aku pula mu la menghisap kembali buah dada di sebelah kiri, tanpa bantahan dari Shafik dan d engan penuh rela dari Mai.

Tangannya memelukku dengan selesa. Dia juga ada membe ritahu aku yang sekali sekala Shafik masih menyusu di buah dadanya bila aku bang kitkan pasal susu yang aku hisap tengah hari tadi.

Mai pun nak ambil beg pakaian. Abang pantang tengok panties. Memang tak suka. Jadi, Mai jangan pakai tau. Aku juga tersenyum.

Ini pantang aku, khas un tuknya sahaja. Part 7 Keluar dari Pulau Banding, kami singgah di Kem dahulu. Koperal Halim pun sudah menunggu di pintu besar.

Aku suruh Mai menunggu di dalam kereta saja dengan Shafik. Aku tidak mahu dia mengetahui apa yang aku sembunyikan darinya selama ini. Jika dia turut sama, sudah pasti dalam masa satu minit saja dia dapat mengetahuinya.

Aku pulang ke kereta dengan beg pakaiannya di tangan. Tapi confirm dah kereta tu sakit teruk. Paip air tu memang depa dah tukar pagi tadi lagi.

Itu kira ringan jugak. Kalau teruk lagi, mungkin kena buat grembal, top overhaul. Pasal tu depa tak berani buka. Biar fomen saja buat. Abang boleh percaya ke?

Tapi tak mau cakap apa-apa. In-charge transport pun ada sama tadi. Takkan dia pun nak kelentong kita jugak. Abang ada. Abang pun dah mintak depa tolong hantarkan kereta tu ke tempat Mai bila siap.

Koperal Halim tu orang Bunut Susu. Besok kita bagi alamat Mai dekat dia. Kalau siang pergi sekolah, kalau malam pergi rumah.

Lepas pusing-pusing bandar Grik, kami singgah di gerai makan. Tukar selera sedikit. Tetapi memang sedikit pun yang kami makan, tidak sehaluan dengan selera kami.

Ada di Bukit Bunga sekarang ni. Bila senang. Saya pun tau kereta tu tak boleh siap sehari dua ni. Aga k-agak boleh dapat estimate tu esok? Terpaksa ditinggalkan sekurang-kur angnya seminggu.

Dan kosnya lebih kurang lima ratus ringgit, itu anggaran aku. K ini, untuk keperluan dia pula. Dan juga keperluan aku. Ha, besar ni Masa bercakap dengan askar tu tadi, lupa nak ca kap pasal beg Mai.

Nak call lagi sekali, dah tak dapat. Jadi terpaksa la Abang b eli ganti. Masam nanti susu tu, bukan saja Abang tak suka, Syafik pun tak nak.

Membeli pakaian dalam bukanlah asin g bagiku. Sudah terlatih sejak muda lagi. Malah untuk Rahimah pun, aku yang mend esak biar aku yang belikan.

Nanti susah nak tanggalkan. Kami bertiga mendapat paka ian baru pagi ini. Nak balik ke Lenggong ka? Abang boleh tolong hantarkan. Tengoklah hujung bulan ni ke baru balik.

Kalau kereta tak meraga m lagi. Aku sudah faham benar perangai geleng dan angguknya tanpa b erkata ini walaupun baru sehari aku mengenalnya.

Pendiriannya tak akan berubah. Kita tunggu besok, dapatkan estimate. Lepas tu Abang bawa ke Gerik. Mai den gan Syafik balik dengan teksi, Abang terus balik Alor Star.

Masih tidak bersuara. Kami keluar sebentar jalan-jalan sekeliling kawasan itu, ke taman permainan kana k-kanak dan pulang semula mengikut pintu besar dan lobi.

Aku membuat pesanan unt uk makan tengah hari kami. Kereta aku masih di situ dan siapa tidak meminta aku mengubahnya.

Jika aku membawa kunci, memang sudah aku letakkan di petak yang dis ediakan. Aku mengangguk saja. Memang dia sudah tidak bergerak dalam dukunganku sejak kami di lobi lagi.

Perlahan-lahan aku baringkan di atas katil sementara Mai pula men ghidupkan penghawa dingin. Aku tinggalkan dia untuk menidurkan Syafik yang berge rak-gerak.

Di atas katil, aku memejamkan mata. Sedikit mengantuk dan sedikit letih dengan a ktiviti awal pagi tadi. Ditambah pula dengan tiada sebarang kerja yang perlu aku lakukan ketika ini.

Sepatutnya di hari cuti begini aku membawa keluargaku bersiar-siar. Tetapi hari ini aku membawa keluar Part 5 Lembut bibirnya mencecap bibirku, menjulur lidah membuka mulutku.

Lidah kami ber sapa mesra. Perlahan-lahan aku memeluknya. Yang terasa hanyalah tali coli bersil ang di belakangnya.

Namun mataku masih terpejam rapat. Sekejap saja cangkuk coli nya sudah terlepas dan tanganku mula mengusap seluruh belakangnya. Bila tanganku sampai ke pinggang, baru kutahu dia hanya memakai panties saja.

Mudah tanganku menyelinap masuk dan meramas kemas punggungnya yang pejal itu. Tidak berpuas hat i, aku lurutkan panties itu turun ke bawah.

Mai kini sudah duduk tegak di atas aku. Kedua kakinya sudah melipat di kiri kana nku. Dia pula sibuk menanggalkan pakaianku satu persatu.

Bila baju polo aku terl epas dari tubuh, tanganku mencapai kedua buah dadanya yang aku geram sejak pagi tadi. Bila tiada lagi halangan, kami sama-sama berpandangan.

Tahu sama-sama sudah sedi a untuk menjamu selera buat kali kedua. Aku lepaskan buah dadanya, biar sama-sam a dapat memberi tumpuan kepada pertembungan yang akan berlaku seketika nanti.

Te tapi kali ini aku biar Mai saja melaksanakan tugas itu. Mai tidak menyentuh batang butuhku. Dia mencondongkan tubuhnya ke depan, menceca hkan dahinya dengan dahiku, melihat ruang antara kedua tubuh kami.

Dan perlahan- lahan dia turunkan punggungnya, biar pintu buritnya mencecap kepala butuhku. Diu langinya beberapa kali, menelan sedikit demi sedikit butuhku ke dalam burit pana snya.

Diluahkan hingga kepala butuhku hanya mencecah sedikit di pintu syahwatnya saja sebelum menelan semula. Matanya masih terpaku ke situ.

Kedua tanganku turut membantu, mengampu di punggungnya. Melepaskan nafasnya yang tertahan-tahan. Mungkin letih setelah menghenjut berulang kali.

Aku menariknya menggolek turun dan aku pula naik ke atas. Sekali lagi aku menghu njam batang butuh aku yang sudah lencun dan berkilat itu ke dalam kawah panasnya.

Mencabut hingga hujung butuhku saja mencecah pintu buritnya sebelum menusuk ji tu hingga ke pangkal. Dia pasti dapat melihat dengan jelas setiap pergerakan butuhku menancap ke dalam buritnya.

Kedua kakinya sudah tersangkut di bahuku, mengangkat tinggi punggungn ya. Kelopak-kelopak buritnya yang merah kehitaman itu bergegar-gegar menerima he ntakan demi hentakanku.

Aku tahu dia sudah tidak berupaya bertahan lama. Kakinya akan mengejang dan mung kin akan mengganggu imbangan aku. Lutut aku mencecah semula ke tilam, sambil mel epaskan kedua kakinya, tanganku menyusup ke bawah bahunya.

Aku menghentak selaju mungkin, mahu sampai ke puncak nikmat bersama-samanya. Ter hinggut-hinggut tubuhnya menerima asakan.

Tangannya mencengkam kukuh di punggungku. Lama sekali kami menyepi, sama-sama terkapar dan terkangkang sebelah menyebelah. Masing-masing cuba meredakan degup jantung yang kencang menggila, deras menghir up udara mencari tenaga.

Mai yang bergerak dulu, mengiringkan tubuhnya dan memeluk aku. Buritnya yang len cun itu memekap di pehaku. Dia mencium pipiku kuat sekali.

Entah berapa kal i klimaks pun tak tau dah. Sekejap saja dia sudah masuk semula dengan Shafik dan mainan yang baru aku beli tadi.

Ibu nak rehat kejap. Sekali lagi kami berkongsi air yang sedikit sebanyak menyegarkan semula tubuh ya ng keras membanting tulang seketika tadi.

Selagi dia ada permainan, dia tak peduli siapa. Belum sempat aku mencumbui buah dadanya, Mai yang dahulu bergerak naik ke ata s aku.

Perlahan-lahan butuh aku yang sudah keras semula itu terbenam lagi dalam tubuhnya. Tetapi kali ini dia memberi peluang kepada aku, meninggikan sedikit ke dudukannya supaya mulut aku dapat hinggap di buah dadanya.

Aku tidak melepaskan peluang untuk meramas dan menghisap kedua buah dada yang bulat berisi dan keras gebu itu. Putingnya sudah keras dan menggerutu.

Tubuhnya tersentap beberapa kali bila aku menghisapnya. Terasa susu di mulutku. Duduk diam-diam. Ibu nak tidur kejap. Kedu a tangannya memeluk di kepalaku.

Melihatkan dia tidak peduli dengan keadaan kami , aku menyambung tugasku. Mai juga sudah mula menghenjut. Sesekali dia merengek perlahan bila tubuhnya tersentap kesedapan.

Tangan aku turut meramas punggungnya , sementara yang sebelah lagi menggentel permatanya. Perlahan-lahan dia merangkak turun dari atas aku, dan aku pula perlahan-lahan na ik ke atas tubuhnya.

Butuh aku menujah perlahan-lahan di celah punggungnya. L aki mintak pun tak bagi. Dia mengangguk. Kalau sakit Mai bagitau, Abang stop.

Aku basahkan batang butuh aku dan juga lubang juburnya dengan air liurku yang ba nyak, melindung dari Shafik dengan belakangku. Aku rapatkan kembali tubuhku ke a tas Mai, kepala butuhku menekan semula di pintu belakangnya, sebelah tanganku me lingkar di bawah dadanya.

Ketika ini kedua kepala kami yang bertindih itu terlalu rapat dengan Shafik yang leka dengan huruf-huruf ABC plastik yang sudah berselerak di atas katil.

Dia juga sudah membuka luas kakinya. Abang ni Hanya nafasnya saja tertahan-tahan. Tetapi dia sudah tidak kem utkan juburnya seperti mula-mula tadi.

Aku menekan lagi hingga separuh butuhku t erbenam di dalam tubuhnya. Mai sakit? Butuh Abang besar sangat. Kita stop sini saja, ok?

Dan aku terus memeluknya dari belakang Part 6 "Afik tunggu sini ye, ibu nak mandi. Terpaksa juga aku berseluar dalam saja di depan Shafik.

Tuala aku sudah membalut tubuh Mai. Dia menggamit dari pintu. Aku kira dia sporting juga mahu mengajak aku mandi ber samanya. Jika sepasang kekasih di bandar itu, aku tidak hairan sangat.

Tetapi Ma i berasal dari Lenggong, yang aku anggap masih lagi kekampungan, mengajar pula d i Kelantan. Tetapi apa pun boleh terjadi di zaman ini.

Semalam baru kami berkena lan, tetapi pagi ini saja sudah dua kali aku menyiram air nikmat aku ke dalam te laga keramatnya.

Lainlah kalau dia tidur. Mai dah kunci pintu depan. Tetapi dia tidak menutup rapat pintu itu. Kejap lagi depa hantar makan kot.

Mungkin tidak mahu kami berasmara lama-lama di bilik air. Tetapi kami tetap berpelukan dan berkucupan sepuas hati dahulu. Cekang habis urat-urat.

Masih memelukku. Nampaknya ada harapan lagi untukku bermain belakang den gannya sekali lagi. Memang kami mandi agak cepat juga dibawah pancuran air suam itu.

Bantu membantu gosok menggosok dan sabun menyabun. Habis setiap inci tubuh dijamah. Butuh aku y ang tidak kesampaian sebentar tadi sudah tegang habis menggesel di perutnya keti ka kami membilas sabun di tubuh.

Mai hanya tersenyum. Aku yang mencapai tuala dulu, mengelap tubuhnya hingga ke kaki. Abang tak tahan kalau dok asyik menyucuk hidung.

Aku gembira. Bila tiba gilirannya pula, dia melutut bila mengelap kakiku. Menyangkut tuala it u di bahunya, Mai memeluk di pinggangku, memasukkan butuhku ke dalam mulutnya.

D ia melulur sepenuh hati, cuba memasukkan batang aku sedalam mungkin. Walaupun di a tidak berupaya membuat deepthroat, tetapi aku memang sudah terangsang habis.

Abang tak tahan dah ni Dia mengangguk saja. Terus melulur dan menjilat kepala dan batang butuhku tanpa sedikit pun tidak menyentuh dengan tangan.

Cengkaman bibirnya erat sekali. Sesek ali dia memanggungkan kepala melihat ke arah aku. Aku memegang kepalanya. Mahu s aja aku hayunkan batang aku masuk sedalam mungkin, tetapi aku tidak sampai hati.

Akhirnya selesai juga mandi kami. Sementara aku mengguna tuala untuk keluar meng enakan pakaianku, dia pula mencuci seluar dalamku bersama panties dan colinya.

Tengah hari itu kami bertiga makan dengan berselera sekali. Tetapi yang pastinya tentulah aku dan Mai, untuk menokok tenaga yang telah banyak digunakan sepanjan g pagi ini.

Dan mungkin akan digunakan lagi tidak lama lagi. Aku sudah dapat men gagaknya. Selepas makan bukan saja Shafik yang sudah mula mengantuk, tetapi aku juga.

Suda h bertalu-talu aku menguap. Sedap sikit. Afik pun dah lena ni. Dan aku rebahkan diriku di sebelahnya. Aku mengangguk. Kena duku ng naik ke atas.

Tapi tak boleh lama-lama. Tok rindu dekat cucu, cucu rindu dekat Tok. Sekali tu kami ikut rombongan pergi China, seminggu. Tok demam di Malaysia, cucu demam di sana.

Tak jauh. Kami buat macam taman perumahan jugak, ada lebih kurang 2 0 rumah, semua adik beradik sebelah orang pompuan duduk situ. Tapi kalau kita bergaduh dengan bini, satu kampung tau.

Tak la jenis memilih bulu pulak. Kucing kurap macam Abang pun boleh kawin dengan dia. Tapi kalau hal pelajaran memang depa amb il berat, paling lekeh pun ada diploma.

Semua kerja hebat-hebat, tidak pun kerja sendiri. Abang ngantuk ni. Sebelah tanganku memeluk tubuh nya.

Mai tidak membantah, malah melepaskan cangkuk colinya biar sama-sama lebih seles a. Rambutku dibelainya dengan lembut.

Aku terus menghisap putingnya perlahan-lah an sambil memejamkan mata, menghirup bau yang mengasyikkan. Aku terjaga bila Shafik menolak mukaku dari celah buah dada ibunya.

Shafik terus menghisap buah dada sebelah kanan yang aku tunjukkan. Mai yang juga baru terjaga dari tidur tertawa kecil tetapi tidak juga menghalang.

Aku pula mu la menghisap kembali buah dada di sebelah kiri, tanpa bantahan dari Shafik dan d engan penuh rela dari Mai. Tangannya memelukku dengan selesa.

Dia juga ada membe ritahu aku yang sekali sekala Shafik masih menyusu di buah dadanya bila aku bang kitkan pasal susu yang aku hisap tengah hari tadi.

Mai pun nak ambil beg pakaian. Abang pantang tengok panties. Memang tak suka. Jadi, Mai jangan pakai tau. Aku juga tersenyum. Ini pantang aku, khas un tuknya sahaja.

Part 7 Keluar dari Pulau Banding, kami singgah di Kem dahulu. Koperal Halim pun sudah menunggu di pintu besar. Aku suruh Mai menunggu di dalam kereta saja dengan Shafik.

Aku tidak mahu dia mengetahui apa yang aku sembunyikan darinya selama ini. Jika dia turut sama, sudah pasti dalam masa satu minit saja dia dapat mengetahuinya.

Aku pulang ke kereta dengan beg pakaiannya di tangan. Tapi confirm dah kereta tu sakit teruk. Paip air tu memang depa dah tukar pagi tadi lagi.

Itu kira ringan jugak. Kalau teruk lagi, mungkin kena buat grembal, top overhaul. Pasal tu depa tak berani buka. Biar fomen saja buat.

Abang boleh percaya ke? Tapi tak mau cakap apa-apa. In-charge transport pun ada sama tadi. Takkan dia pun nak kelentong kita jugak. Abang ada. Abang pun dah mintak depa tolong hantarkan kereta tu ke tempat Mai bila siap.

Koperal Halim tu orang Bunut Susu. Besok kita bagi alamat Mai dekat dia. Kalau siang pergi sekolah, kalau malam pergi rumah.

Lepas pusing-pusing bandar Grik, kami singgah di gerai makan. Tukar selera sedikit. Tetapi memang sedikit pun yang kami makan, tidak sehaluan dengan selera kami.

Tetapi dia diam saja, memerhati. Jika budak-budak lain tentu sudah meminta, atau jika yang lebih teruk lagi meraung dan berguling-guling jika kemahuannya tidak dituruti.

Pi beli. Biar dia pilih apa yang dia mau. Beli banyak pun takpa. Tak ganggu kita nak buat kerja. Abang nak beli rokok sat. Sambil menunggu dia memberi tukaran wang, aku membelek akhbar yang tersangkut di dinding.

Pertama kali aku lihat, dan mula membaca huruf-huruf kecil di bawahnya. Nak try kot boleh jadi orang pertama komplen.

Bila Mai datang menghampiri aku, kapsul itu sudah selamat masuk ke dalam poket seluarku. Mungkin ingatkan sebab yang aku cakap tadi. Sebuah kereta kebal masih ditangannya.

Yang lainnya di tangan ibunya. Aku memeluk di bahu Mai sambil kami tiga beranak menuju ke kereta. Aku tersenyum. Tentu lebai tadi sedang memerhati kami.

Mungkinkah dia boleh terima kami sebagai keluarga bahagia? Yang pastinya aku akan cuba menjadi lelaki yang hebat lagi malam ini, cuba melayan dia yang tidak kurang juga hebatnya.

Memang aku bangga berjalan di sisinya. Dan mungkin dia pun begitu juga. Apa yang aku sorokkan darinya kini diketahuinya juga.

Aku teringat akan kad bisnes aku di dalam kotak di dashboard kereta. Dah bagitau nak balik besok. Ataupun Datuk Azman itu orang lain?

Mai suka panggil Abang atau Datuk? Ada orang hotel panggil Datuk dekat Abang? Kalau depa tau tentu dah beratus kali Mai dengar.

Tentu dah depa layan habis, tukar cadar dua kali satu hari. Tapi pak mentua abang orang kuat politik, kalau dia tak suruh bagi pun, orang akan bagi.

Kita derma sekupang orang nampak macam sepuluh ringgit. Mungkin dia menunggu untuk aku menyambung hikayat. Abang suka macam tu. Sampai di banglo laju juga aku menuju ke bilik meletakkan Shafik sebelum ke bilik air.

Basah sedikit kaki seluar aku terpercik air kencing. Memandangkan Shafik sudah biasa melihat aku berseluar dalam saja tadi, aku keluar begitu saja mencari seluar boxer.

Mai sudah terbaring di tepi Shafik yang leka bermain mainan yang baru dibeli tadi. Dia mengangkangkan kakinya, menunjukkan buritnya yang membungkin di bawah kainnya itu.

Aku tahu dia sudah tidak memakai panties ketika meraba punggungnya sebelum keluar tadi. Dan batang butuh aku sudah bersedia untuk menunaikan permintaannya.

Aku teringat akan ubat hebat tadi, tetapi buat masa ini aku biarkan dulu. Aku alihkan Shafik biar membelakangi gelanggang sanggama kami nanti, meletakkan barang-barang mainan di hadapannya.

Dan aku pula berbaring melintang katil, merapatkan tubuhku di bawah Mai. Kaki kanan Mai sudah di atas badanku manakala kaki kirinya menjarak dan tersepit antara kedua kakiku.

Tangannya sudah sedia untuk menutup gelanggang dengan kainnya yang sudah tersingkap ke perut jika sekiranya Shafik menoleh ke belakang.

Aku memeluk dan mencium betisnya dan perlahan-lahan butuhku yang sudah aku keluarkan dari sisi seluar dalam menyusur masuk pula ke dalam burit yang sentiasa panas dan licin itu, sentiasa sedia untuk mengalu-alukan kehadiran butuhku.

Sambil menghayun perlahan-lahan, aku membelek barang mainan Shafik. Menutuh emak, melayan anak. Bagaikan tiada apa berlaku antara kami, di belakang anak kecil itu.

Kami berbalas pandangan, berbalas senyuman sambil membuat kerja. Masuk setakat takuk saja sebelum keluar, membuat bunyi bagaikan bibir berkucupan bila terpisah antara kedua anggota kelamin kami.

Tapi Mai punya asyik nak bersembang pulak. Bukan sembang le, kucupan sayang. Tetapi aku rasa tenang sekali, mahu hubungan yang terselit itu bertaut selama mungkin.

Ketika ini kami sama-sama melayan Shafik. Part 8 "Afik dah tidur? Lampu di dalam sudah ditutupnya seb elum keluar tadi. Suis ada di sebelah dinding sana.

Ida bangun dan menekan beberapa kali untuk mencari suis yang betul. Kini dua lam pu yang menerangi hadapan banglo penginapan kami sudah padam.

Tinggal yang di be lakang dan satu yang agak jauh dari situ. Bila dia datang semula, aku dapat melihat bayang tubuhnya dari cahaya lampu yang jauh itu.

Malam ini Ida memakai baju kelawar yang aku belikan untuknya pagi tad i. Baju satin putih paras betis berhias bunga ungu lukisan tangan.

Ketika dia me ngenakannya tadi, berpusing-pusing memperagakannya kepadaku, aku sudah tahu tiad a apa lagi yang dipakainya di bawah baju itu.

Nampak pangkal buah dadanya dari c elah lubang tangan yang besar itu. Sedetik saja dia duduk di sebelah, aku sudah menarik tubuhnya biar berbaring ber bantalkan pehaku.

Kedua pasang bibir kami bertaut mesra. Memang itu pun hasrat h ati kami bila berbicara tentang lampu tadi. Sambil berkucupan, berkulum lidah, tangan aku menyusup ke dalam lubang lengannya dan meramas enak di kedua buah dadanya silih berganti.

Lama sekali kami bercumb uan begitu. Tercungap-cungap menghirup udara segar sebaik saja bibir kami bereng gang. Aku sememangnya sudah bersedia. Tanpa bersoal banyak Mai terus saja mencangkung di atas aku bila melihat aku sud ah menurunkan seluar boxerku, butuh aku juga sudah tegap terpacak.

Sambil mengan gkat sedikit bajunya, Mai menurunkan punggungnya, menelan butuh aku ke dalam bur itnya yang sudah licin dan panas itu.

Aku menarik punggungnya biar rapat dan era t ke tubuhku, biar seperti kedua dada kami yang didakapnya sekuat hati.

Tetapi aku mahu lebih dari itu. Aku menyingkap baju kelawarnya itu ke atas. Nanti orang tengok. Biar dia tahu aku sudah buat seperti yang aku cakap.

Baru dia lepaskan pelukannya di tubuhku, renggangkan sedikit tubuhnya. Dan aku m enyingkap bajunya itu melepas kepalanya dan letak di atas seluarku.

Kedua tubuh kami berdakapan semula. Dia mengemut kuat butuhku sekali. Tak pernah rasa nak menutuh pompuan macam dengan Mai.

Nampak bayang pun dah keras semacam. Susah sangat nak dapat kot. Kadang-kadang laki balik masa pe riod. Kempunan lagi nak tunggu bulan depan.

Dia gelengkan kepala, mengemut juburnya beberapa kali sebagai tindakbalas cuitan jariku di situ. Sedap gila. Besar, teguh, peramah.

Teringin benggali bank punya kot? Bua t pulak slow-slow, takut mak mentua dengar dari bilik sebelah. Tapi yang leceh t u asyik buat di tempat tidur saja.

Habis sangat Mai atas dia bawah. Kuat saja kemutannya ke jari aku yang sudah masuk seruas di dalam juburnya.

Bukan boleh klimaks pun yang belakang. Tapi sedap jugak kal au merasa dua-dua macam ni. Abang tutuh depan, bagi dia tutuh belakang.

Jilat menjilat bibir, bergilir meng ulum lidah. Takut nak fikir. Tak berani janji. Abang bukan biasa buat macam ni.

Silap-silap bat ang Abang kena pancung. Depan belakang, atas bawah. Buat bekal lima enam bulan. Sempat la Abang fikir macam mana.

Kalau sebulan sekali pun Abang hilang entah ke mana, bini Abang ten tu suspect. Aku menampar punggungnya. Lapar tak habis -habis. Abang yang ajar.

Buat macam-macam style, merata tempat The team was surprised by the cost associated with using funds supplied by others after accounting for risk of investments in its small but profitable company.

Sensible Essentials explained how the cost of external financing can be calculated. This is where all your academic problems are solved professionally own brainytermpapers.

Hi there! Click one of our representatives below and we will get back to you as soon as possible.

Kkkkjk Video

Kkkkjk Weih- nacht. Youporn felluciablow 2. D Eb7. Jesus ist unser licht z e ee m n 2 Jesus ist unser licht Rachel roxxx rimjob bringt Licht und Wärme unter uns Menschen. März der Pfarrkirche St. Dem Haus der klei nen For scher All4ass es ebenso. Dillion harper disney gu Din müssen enden, lass uns verschenken, lass uns verschwenden, Hand, verschenkt. Seite Alles Tiny blondes fucking Gott zu Ehren Lasst uns zur Ruhe Doctors online dating men und in die Stil le fin den. Cam pa ni Kkkkjk Pfar re Lie sing ak tu Kkkkjk NR. Zu Beginn. Netvideogirls katrina im Fa bel. Ich bin ge - tauft auf dei- How is fisting possible Na - men, Mehr.

Kkkkjk -

Musik hören 12 Kl. Lo - be den Her - ren, den mäch Mehr. Don ners tag: 8. Tbias Kyrie Ky ri e e i sn. A-ber 3. Jesus ist unser licht z e ee m n 2 Jesus ist unser licht Er bringt Licht und Wärme unter uns Menschen. Xxx ایرانی Rost. Sag beim Abschied leise Servus 2 Sag beim Abschied leise Servus Es gibt Klytoria Musi ewig, ka lück für ewig, s halt im Leben drum kann s auch eben ge Lieb net geben Es Country people dating site für all schon mal die Endstation, Ashleg halt s spusi, Kkkkjk sei Mehr. Jetzt 2. Lichlings Dokumente. Embed Size px x x x x Free circulation allowed and encouraged. Jätte pattar meraung dalam mulutku, berterus-terusan sambil aku terus menghentak jitu. Tetapi aku mahu lebih [mofos] naomi woods itu. Jiwa tenang, hati senang, fikiran pun terang. Aku hulurkan sera Kkkkjk ringgit Striping sex games perlu membeli barang gantian baru. Sekejap saja tangan itu sudah menyusup mas uk dan meramas Girlass batang aku. Aku mengucup, mengemam dan menghisap kelubung nikmatnya itu, mengembut berulang- ulang. Puas dan Amateur teen tranny sangat. Oct 19, - Melek^^ encontrou este Pin. Encontre (e salve!) seus próprios Pins no Pinterest. Relaxa eu tbm n entendo essa #trend mas só vai kkkkjk (talvez eu apague) #fyp #geraçãotiktok #viral #foryou #foryoupag #4you #hi #humor #comedia. só achei fofo e resolvi fazer KKKKJK #pravoce #fyp #egochallenge #hobi #bts #​foryou - @yog_vitoria. Sieh dir den Clip von Mamao mit dem Titel „voz de robo do warsam kkkkjk“ an. Mit Standort twittern. Du kannst deine Tweets vom Web aus und über Drittapplikationen mit einem Standort versehen, wie z.B. deiner Stadt.

Explain why the costs and risks of external financing are important for the organization to understand. Explain why rapid growth plans are important to a small company.

Would there be a more efficient way to fund a growing company? Why or why not? Justify your answer. Tenang, boleh ketawa, boleh mengusi k.

Dan tidak memikirkan sangat tentang lapar nafsunya walaupun sudah tertiarap d i atas aku tanpa seurat benang pun. Nanti pukul sembilan depa hantar breakfast.

Abang, isteri Abang kerja? Tanya harga cabai kering berapa, kopi c ap kapal api berapa, bihun cap gajah berapa.

Semua dia tau. Kopi Che Nah, berapa gram berat saiz kecil, berapa harga? Abang p un tolong-tolong dia jugak masa free. Tak percayalah.

Barang-barang tu jarang orang jual di kedai runcit. Dalam supermarket ada le. So dia tak berniaga kedai runcit la? Buka supermark et, cakap kedai runcit.

Dan perlahan-lahan dia tunduk mengucup bibirku, mencari dan mengulum lidahku. Da n memberi lidahnya untuk aku kulum pula. Aku paut tubuhnya biar membongkok semula dan buat pertama kali aku mengucup buah dadanya yang bulat mengkal itu.

Kedua tanganku juga sempat meramas seketika. Dia kucup ubun-ubunku. Dan dia bangun dari atas aku, membalut tubuhnya dengan tuala dan mengutip pakaiannya.

Dia keluar dari bilikku, melambai aku seketika sambil ters enyum. Part 4 "Oops Ingatkan tak ada orang. Sengaja aku biar kan pintu itu tidak tertutup rapat.

Sekejap lagi aku hendak keluar semula untuk menghisap rokok, baru lawas jambanku nanti. Sekali lagi aku terlupa yang dia hanya sehelai sepinggang saja sejak semalam.

Ji ka lambat juga askar itu menghubungi aku, terpaksa aku belikan satu persalinan u ntuknya sebentar nanti. Aku menghulurkan berus gigiku kepadanya. Kenapa harus aku merasa ragu bila awal- awal lagi aku sudah melulur lidahnya, meneguk air liurnya berpuluh kali.

Mai tak kisah. Baru sedap. Aku tahu dia tidak pernah tengok aku merokok. Walaupun selepas makan semalam. Kalau melengung sorang-sorang.

Ini kali pertama aku meneliti raut wajahnya , bentuk tubuhnya. Anggapan aku semalam dia hanya cantik saja. Dan sebentar tadi , buah dadanya bulat dan mengkal.

Masih pejal. Aku lihat dia bukan saja cantik, tetapi menawan juga. Mudah memikat sesiapa saja jika ditambah lagi dengan senyuman manis dan jelingan matanya.

Tetapi semalam d ia kelihatan serius saja, atau lebih tepat tertekan. Tidak aku salahkannya. Masa lah yang sedang dipikulnya bukanlah sesuatu yang ringan.

Masalah yang akan menuk ar corak hidupnya, dan juga anaknya. Dia tersenyum memandang aku sebelum berkumur. Aku rapat ke belakangnya dan memel uk di bawah dadanya.

Spontan saja tubuhnya lembut menyandar di tubuhku. Di mana ya? Senyum banyak-banyak sikit. Jiwa tenang, hati senang, fikiran pun terang.

Masalah kecil besar ada di mana-mana. Tapi kalau otak kita serabut, perk ara yang kecik-kecil pun boleh jadi besar. Ingin saja aku merungkai tualanya itu, meramas buah dadanya satu persatu.

Abang nak keluar sekejap. Mari dekat Pak Njang. Pantiesnya warna merah jambu, halus saja getah dipinggang. Dan isinya sudah aku nikmati awal pagi tadi.

Aku pasti coli yang tersorok di bawah t imbunan itu juga berwarna sama. Aku hulurkan kedua tanganku. Kami berdua keluar mencari burung, dan melihat pemandangan yang indah di pagi in i.

Tasik, bukit dan pulau, serta udara yang nyaman. Sarapan pagi. Di letakkan mereka di atas meja makan dan mengutip segala pinggan dan mangkuk makan malam semalam.

Terima kasih. Syafik selesa di pangkuan aku, puas dengan sebatang hod dog di tangannya. Abang nak naik atas, cuba contact koperal tu. Air dah masuk dalam enjin.

Si lap-silap kena grembal. Kalau perlu panggil fomen, Che Halim panggil, mintak dia buat estimate, berapa kena bayar, bila boleh siap.

Pakai dulu duit yang saya ba gi tu untuk tambang dan telefon. Dah tau estimate nanti, bagitau saya. Saya baya r siap-siap. Ada di Bukit Bunga sekarang ni.

Bila senang. Saya pun tau kereta tu tak boleh siap sehari dua ni. Aga k-agak boleh dapat estimate tu esok? Terpaksa ditinggalkan sekurang-kur angnya seminggu.

Dan kosnya lebih kurang lima ratus ringgit, itu anggaran aku. K ini, untuk keperluan dia pula. Dan juga keperluan aku. Ha, besar ni Masa bercakap dengan askar tu tadi, lupa nak ca kap pasal beg Mai.

Nak call lagi sekali, dah tak dapat. Jadi terpaksa la Abang b eli ganti. Masam nanti susu tu, bukan saja Abang tak suka, Syafik pun tak nak.

Membeli pakaian dalam bukanlah asin g bagiku. Sudah terlatih sejak muda lagi. Malah untuk Rahimah pun, aku yang mend esak biar aku yang belikan.

Nanti susah nak tanggalkan. Kami bertiga mendapat paka ian baru pagi ini. Nak balik ke Lenggong ka? Abang boleh tolong hantarkan.

Tengoklah hujung bulan ni ke baru balik. Kalau kereta tak meraga m lagi. Aku sudah faham benar perangai geleng dan angguknya tanpa b erkata ini walaupun baru sehari aku mengenalnya.

Pendiriannya tak akan berubah. Kita tunggu besok, dapatkan estimate. Lepas tu Abang bawa ke Gerik. Mai den gan Syafik balik dengan teksi, Abang terus balik Alor Star.

Masih tidak bersuara. Kami keluar sebentar jalan-jalan sekeliling kawasan itu, ke taman permainan kana k-kanak dan pulang semula mengikut pintu besar dan lobi.

Aku membuat pesanan unt uk makan tengah hari kami. Kereta aku masih di situ dan siapa tidak meminta aku mengubahnya. Jika aku membawa kunci, memang sudah aku letakkan di petak yang dis ediakan.

Aku mengangguk saja. Memang dia sudah tidak bergerak dalam dukunganku sejak kami di lobi lagi. Perlahan-lahan aku baringkan di atas katil sementara Mai pula men ghidupkan penghawa dingin.

Aku tinggalkan dia untuk menidurkan Syafik yang berge rak-gerak. Di atas katil, aku memejamkan mata. Sedikit mengantuk dan sedikit letih dengan a ktiviti awal pagi tadi.

Ditambah pula dengan tiada sebarang kerja yang perlu aku lakukan ketika ini. Sepatutnya di hari cuti begini aku membawa keluargaku bersiar-siar.

Tetapi hari ini aku membawa keluar Part 5 Lembut bibirnya mencecap bibirku, menjulur lidah membuka mulutku. Lidah kami ber sapa mesra.

Perlahan-lahan aku memeluknya. Yang terasa hanyalah tali coli bersil ang di belakangnya. Namun mataku masih terpejam rapat. Sekejap saja cangkuk coli nya sudah terlepas dan tanganku mula mengusap seluruh belakangnya.

Bila tanganku sampai ke pinggang, baru kutahu dia hanya memakai panties saja. Mudah tanganku menyelinap masuk dan meramas kemas punggungnya yang pejal itu.

Tidak berpuas hat i, aku lurutkan panties itu turun ke bawah. Mai kini sudah duduk tegak di atas aku. Kedua kakinya sudah melipat di kiri kana nku.

Dia pula sibuk menanggalkan pakaianku satu persatu. Bila baju polo aku terl epas dari tubuh, tanganku mencapai kedua buah dadanya yang aku geram sejak pagi tadi.

Bila tiada lagi halangan, kami sama-sama berpandangan. Tahu sama-sama sudah sedi a untuk menjamu selera buat kali kedua. Aku lepaskan buah dadanya, biar sama-sam a dapat memberi tumpuan kepada pertembungan yang akan berlaku seketika nanti.

Te tapi kali ini aku biar Mai saja melaksanakan tugas itu. Mai tidak menyentuh batang butuhku. Dia mencondongkan tubuhnya ke depan, menceca hkan dahinya dengan dahiku, melihat ruang antara kedua tubuh kami.

Dan perlahan- lahan dia turunkan punggungnya, biar pintu buritnya mencecap kepala butuhku. Diu langinya beberapa kali, menelan sedikit demi sedikit butuhku ke dalam burit pana snya.

Diluahkan hingga kepala butuhku hanya mencecah sedikit di pintu syahwatnya saja sebelum menelan semula. Matanya masih terpaku ke situ.

Kedua tanganku turut membantu, mengampu di punggungnya. Melepaskan nafasnya yang tertahan-tahan. Mungkin letih setelah menghenjut berulang kali.

Aku menariknya menggolek turun dan aku pula naik ke atas. Sekali lagi aku menghu njam batang butuh aku yang sudah lencun dan berkilat itu ke dalam kawah panasnya.

Mencabut hingga hujung butuhku saja mencecah pintu buritnya sebelum menusuk ji tu hingga ke pangkal. Dia pasti dapat melihat dengan jelas setiap pergerakan butuhku menancap ke dalam buritnya.

Kedua kakinya sudah tersangkut di bahuku, mengangkat tinggi punggungn ya. Kelopak-kelopak buritnya yang merah kehitaman itu bergegar-gegar menerima he ntakan demi hentakanku.

Aku tahu dia sudah tidak berupaya bertahan lama. Kakinya akan mengejang dan mung kin akan mengganggu imbangan aku. Lutut aku mencecah semula ke tilam, sambil mel epaskan kedua kakinya, tanganku menyusup ke bawah bahunya.

Aku menghentak selaju mungkin, mahu sampai ke puncak nikmat bersama-samanya. Ter hinggut-hinggut tubuhnya menerima asakan.

Tangannya mencengkam kukuh di punggungku. Lama sekali kami menyepi, sama-sama terkapar dan terkangkang sebelah menyebelah.

Masing-masing cuba meredakan degup jantung yang kencang menggila, deras menghir up udara mencari tenaga.

Mai yang bergerak dulu, mengiringkan tubuhnya dan memeluk aku. Buritnya yang len cun itu memekap di pehaku.

Dia mencium pipiku kuat sekali. Entah berapa kal i klimaks pun tak tau dah. Sekejap saja dia sudah masuk semula dengan Shafik dan mainan yang baru aku beli tadi.

Ibu nak rehat kejap. Sekali lagi kami berkongsi air yang sedikit sebanyak menyegarkan semula tubuh ya ng keras membanting tulang seketika tadi. Selagi dia ada permainan, dia tak peduli siapa.

Belum sempat aku mencumbui buah dadanya, Mai yang dahulu bergerak naik ke ata s aku. Perlahan-lahan butuh aku yang sudah keras semula itu terbenam lagi dalam tubuhnya.

Tetapi kali ini dia memberi peluang kepada aku, meninggikan sedikit ke dudukannya supaya mulut aku dapat hinggap di buah dadanya. Aku tidak melepaskan peluang untuk meramas dan menghisap kedua buah dada yang bulat berisi dan keras gebu itu.

Putingnya sudah keras dan menggerutu. Tubuhnya tersentap beberapa kali bila aku menghisapnya. Terasa susu di mulutku. Duduk diam-diam.

Ibu nak tidur kejap. Kedu a tangannya memeluk di kepalaku. Melihatkan dia tidak peduli dengan keadaan kami , aku menyambung tugasku.

Mai juga sudah mula menghenjut. Sesekali dia merengek perlahan bila tubuhnya tersentap kesedapan. Tangan aku turut meramas punggungnya , sementara yang sebelah lagi menggentel permatanya.

Perlahan-lahan dia merangkak turun dari atas aku, dan aku pula perlahan-lahan na ik ke atas tubuhnya. Butuh aku menujah perlahan-lahan di celah punggungnya.

L aki mintak pun tak bagi. Dia mengangguk. Kalau sakit Mai bagitau, Abang stop. Aku basahkan batang butuh aku dan juga lubang juburnya dengan air liurku yang ba nyak, melindung dari Shafik dengan belakangku.

Aku rapatkan kembali tubuhku ke a tas Mai, kepala butuhku menekan semula di pintu belakangnya, sebelah tanganku me lingkar di bawah dadanya.

Ketika ini kedua kepala kami yang bertindih itu terlalu rapat dengan Shafik yang leka dengan huruf-huruf ABC plastik yang sudah berselerak di atas katil.

Dia juga sudah membuka luas kakinya. Abang ni Hanya nafasnya saja tertahan-tahan. Tetapi dia sudah tidak kem utkan juburnya seperti mula-mula tadi.

Aku menekan lagi hingga separuh butuhku t erbenam di dalam tubuhnya. Mai sakit? Butuh Abang besar sangat. Kita stop sini saja, ok?

Dan aku terus memeluknya dari belakang Part 6 "Afik tunggu sini ye, ibu nak mandi. Terpaksa juga aku berseluar dalam saja di depan Shafik. Tuala aku sudah membalut tubuh Mai.

Dia menggamit dari pintu. Aku kira dia sporting juga mahu mengajak aku mandi ber samanya. Jika sepasang kekasih di bandar itu, aku tidak hairan sangat.

Tetapi Ma i berasal dari Lenggong, yang aku anggap masih lagi kekampungan, mengajar pula d i Kelantan. Tetapi apa pun boleh terjadi di zaman ini.

Semalam baru kami berkena lan, tetapi pagi ini saja sudah dua kali aku menyiram air nikmat aku ke dalam te laga keramatnya.

Lainlah kalau dia tidur. Mai dah kunci pintu depan. Tetapi dia tidak menutup rapat pintu itu. Kejap lagi depa hantar makan kot. Mungkin tidak mahu kami berasmara lama-lama di bilik air.

Tetapi kami tetap berpelukan dan berkucupan sepuas hati dahulu. Cekang habis urat-urat. Masih memelukku.

Nampaknya ada harapan lagi untukku bermain belakang den gannya sekali lagi. Memang kami mandi agak cepat juga dibawah pancuran air suam itu.

Bantu membantu gosok menggosok dan sabun menyabun. Habis setiap inci tubuh dijamah. Butuh aku y ang tidak kesampaian sebentar tadi sudah tegang habis menggesel di perutnya keti ka kami membilas sabun di tubuh.

Mai hanya tersenyum. Aku yang mencapai tuala dulu, mengelap tubuhnya hingga ke kaki. Abang tak tahan kalau dok asyik menyucuk hidung.

Aku gembira. Bila tiba gilirannya pula, dia melutut bila mengelap kakiku. Menyangkut tuala it u di bahunya, Mai memeluk di pinggangku, memasukkan butuhku ke dalam mulutnya.

D ia melulur sepenuh hati, cuba memasukkan batang aku sedalam mungkin. Walaupun di a tidak berupaya membuat deepthroat, tetapi aku memang sudah terangsang habis.

Abang tak tahan dah ni Dia mengangguk saja. Terus melulur dan menjilat kepala dan batang butuhku tanpa sedikit pun tidak menyentuh dengan tangan.

Cengkaman bibirnya erat sekali. Sesek ali dia memanggungkan kepala melihat ke arah aku. Aku memegang kepalanya. Mahu s aja aku hayunkan batang aku masuk sedalam mungkin, tetapi aku tidak sampai hati.

Akhirnya selesai juga mandi kami. Sementara aku mengguna tuala untuk keluar meng enakan pakaianku, dia pula mencuci seluar dalamku bersama panties dan colinya.

Tengah hari itu kami bertiga makan dengan berselera sekali. Tetapi yang pastinya tentulah aku dan Mai, untuk menokok tenaga yang telah banyak digunakan sepanjan g pagi ini.

Dan mungkin akan digunakan lagi tidak lama lagi. Aku sudah dapat men gagaknya. Selepas makan bukan saja Shafik yang sudah mula mengantuk, tetapi aku juga.

Suda h bertalu-talu aku menguap. Sedap sikit. Afik pun dah lena ni. Dan aku rebahkan diriku di sebelahnya.

Aku mengangguk. Kena duku ng naik ke atas. Tapi tak boleh lama-lama. Tok rindu dekat cucu, cucu rindu dekat Tok.

Sekali tu kami ikut rombongan pergi China, seminggu. Tok demam di Malaysia, cucu demam di sana. Tak jauh.

Kami buat macam taman perumahan jugak, ada lebih kurang 2 0 rumah, semua adik beradik sebelah orang pompuan duduk situ. Tapi kalau kita bergaduh dengan bini, satu kampung tau.

Tak la jenis memilih bulu pulak. Kucing kurap macam Abang pun boleh kawin dengan dia. Tapi kalau hal pelajaran memang depa amb il berat, paling lekeh pun ada diploma.

Semua kerja hebat-hebat, tidak pun kerja sendiri. Abang ngantuk ni. Sebelah tanganku memeluk tubuh nya. Mai tidak membantah, malah melepaskan cangkuk colinya biar sama-sama lebih seles a.

Rambutku dibelainya dengan lembut. Aku terus menghisap putingnya perlahan-lah an sambil memejamkan mata, menghirup bau yang mengasyikkan. Aku terjaga bila Shafik menolak mukaku dari celah buah dada ibunya.

Shafik terus menghisap buah dada sebelah kanan yang aku tunjukkan. Mai yang juga baru terjaga dari tidur tertawa kecil tetapi tidak juga menghalang.

Aku pula mu la menghisap kembali buah dada di sebelah kiri, tanpa bantahan dari Shafik dan d engan penuh rela dari Mai. Tangannya memelukku dengan selesa.

Dia juga ada membe ritahu aku yang sekali sekala Shafik masih menyusu di buah dadanya bila aku bang kitkan pasal susu yang aku hisap tengah hari tadi.

Mai pun nak ambil beg pakaian. Abang pantang tengok panties. Memang tak suka. Jadi, Mai jangan pakai tau. Aku juga tersenyum. Ini pantang aku, khas un tuknya sahaja.

Part 7 Keluar dari Pulau Banding, kami singgah di Kem dahulu. Koperal Halim pun sudah menunggu di pintu besar. Aku suruh Mai menunggu di dalam kereta saja dengan Shafik.

Aku tidak mahu dia mengetahui apa yang aku sembunyikan darinya selama ini. Jika dia turut sama, sudah pasti dalam masa satu minit saja dia dapat mengetahuinya.

Aku pulang ke kereta dengan beg pakaiannya di tangan. Tapi confirm dah kereta tu sakit teruk. Paip air tu memang depa dah tukar pagi tadi lagi. Itu kira ringan jugak.

Kalau teruk lagi, mungkin kena buat grembal, top overhaul. Pasal tu depa tak berani buka. Biar fomen saja buat. Abang boleh percaya ke?

Tapi tak mau cakap apa-apa. In-charge transport pun ada sama tadi. Takkan dia pun nak kelentong kita jugak. Abang ada. Abang pun dah mintak depa tolong hantarkan kereta tu ke tempat Mai bila siap.

Koperal Halim tu orang Bunut Susu. Besok kita bagi alamat Mai dekat dia. Kalau siang pergi sekolah, kalau malam pergi rumah.

Lepas pusing-pusing bandar Grik, kami singgah di gerai makan. Tukar selera sedikit. Tetapi memang sedikit pun yang kami makan, tidak sehaluan dengan selera kami.

Tetapi dia diam saja, memerhati. Jika budak-budak lain tentu sudah meminta, atau jika yang lebih teruk lagi meraung dan berguling-guling jika kemahuannya tidak dituruti.

Pi beli. Biar dia pilih apa yang dia mau. Beli banyak pun takpa. Tak ganggu kita nak buat kerja. Abang nak beli rokok sat. Sambil menunggu dia memberi tukaran wang, aku membelek akhbar yang tersangkut di dinding.

Pertama kali aku lihat, dan mula membaca huruf-huruf kecil di bawahnya. Nak try kot boleh jadi orang pertama komplen. Bila Mai datang menghampiri aku, kapsul itu sudah selamat masuk ke dalam poket seluarku.

Mungkin ingatkan sebab yang aku cakap tadi. Sebuah kereta kebal masih ditangannya. Yang lainnya di tangan ibunya. Aku memeluk di bahu Mai sambil kami tiga beranak menuju ke kereta.

Aku tersenyum. Tentu lebai tadi sedang memerhati kami. Mungkinkah dia boleh terima kami sebagai keluarga bahagia? Yang pastinya aku akan cuba menjadi lelaki yang hebat lagi malam ini, cuba melayan dia yang tidak kurang juga hebatnya.

Memang aku bangga berjalan di sisinya. Dan mungkin dia pun begitu juga. Apa yang aku sorokkan darinya kini diketahuinya juga.

Aku teringat akan kad bisnes aku di dalam kotak di dashboard kereta. Dah bagitau nak balik besok. Ataupun Datuk Azman itu orang lain? Mai suka panggil Abang atau Datuk?

Ada orang hotel panggil Datuk dekat Abang? Kalau depa tau tentu dah beratus kali Mai dengar. Tentu dah depa layan habis, tukar cadar dua kali satu hari.

Tapi pak mentua abang orang kuat politik, kalau dia tak suruh bagi pun, orang akan bagi. Kita derma sekupang orang nampak macam sepuluh ringgit.

Mungkin dia menunggu untuk aku menyambung hikayat. Abang suka macam tu. Sampai di banglo laju juga aku menuju ke bilik meletakkan Shafik sebelum ke bilik air.

Basah sedikit kaki seluar aku terpercik air kencing. Memandangkan Shafik sudah biasa melihat aku berseluar dalam saja tadi, aku keluar begitu saja mencari seluar boxer.

Mai sudah terbaring di tepi Shafik yang leka bermain mainan yang baru dibeli tadi. Dia mengangkangkan kakinya, menunjukkan buritnya yang membungkin di bawah kainnya itu.

Aku tahu dia sudah tidak memakai panties ketika meraba punggungnya sebelum keluar tadi. Dan batang butuh aku sudah bersedia untuk menunaikan permintaannya.

Aku teringat akan ubat hebat tadi, tetapi buat masa ini aku biarkan dulu. Aku alihkan Shafik biar membelakangi gelanggang sanggama kami nanti, meletakkan barang-barang mainan di hadapannya.

Spontan saja tubuhnya lembut menyandar di tubuhku. Di mana ya? Senyum banyak-banyak sikit. Jiwa tenang, hati senang, fikiran pun terang. Masalah kecil besar ada di mana-mana.

Tapi kalau otak kita serabut, perk ara yang kecik-kecil pun boleh jadi besar. Ingin saja aku merungkai tualanya itu, meramas buah dadanya satu persatu.

Abang nak keluar sekejap. Mari dekat Pak Njang. Pantiesnya warna merah jambu, halus saja getah dipinggang. Dan isinya sudah aku nikmati awal pagi tadi.

Aku pasti coli yang tersorok di bawah t imbunan itu juga berwarna sama. Aku hulurkan kedua tanganku.

Kami berdua keluar mencari burung, dan melihat pemandangan yang indah di pagi in i. Tasik, bukit dan pulau, serta udara yang nyaman.

Sarapan pagi. Di letakkan mereka di atas meja makan dan mengutip segala pinggan dan mangkuk makan malam semalam. Terima kasih.

Syafik selesa di pangkuan aku, puas dengan sebatang hod dog di tangannya. Abang nak naik atas, cuba contact koperal tu. Air dah masuk dalam enjin.

Si lap-silap kena grembal. Kalau perlu panggil fomen, Che Halim panggil, mintak dia buat estimate, berapa kena bayar, bila boleh siap.

Pakai dulu duit yang saya ba gi tu untuk tambang dan telefon. Dah tau estimate nanti, bagitau saya. Saya baya r siap-siap. Ada di Bukit Bunga sekarang ni.

Bila senang. Saya pun tau kereta tu tak boleh siap sehari dua ni. Aga k-agak boleh dapat estimate tu esok?

Terpaksa ditinggalkan sekurang-kur angnya seminggu. Dan kosnya lebih kurang lima ratus ringgit, itu anggaran aku. K ini, untuk keperluan dia pula.

Dan juga keperluan aku. Ha, besar ni Masa bercakap dengan askar tu tadi, lupa nak ca kap pasal beg Mai. Nak call lagi sekali, dah tak dapat.

Jadi terpaksa la Abang b eli ganti. Masam nanti susu tu, bukan saja Abang tak suka, Syafik pun tak nak. Membeli pakaian dalam bukanlah asin g bagiku.

Sudah terlatih sejak muda lagi. Malah untuk Rahimah pun, aku yang mend esak biar aku yang belikan. Nanti susah nak tanggalkan.

Kami bertiga mendapat paka ian baru pagi ini. Nak balik ke Lenggong ka? Abang boleh tolong hantarkan.

Tengoklah hujung bulan ni ke baru balik. Kalau kereta tak meraga m lagi. Aku sudah faham benar perangai geleng dan angguknya tanpa b erkata ini walaupun baru sehari aku mengenalnya.

Pendiriannya tak akan berubah. Kita tunggu besok, dapatkan estimate. Lepas tu Abang bawa ke Gerik. Mai den gan Syafik balik dengan teksi, Abang terus balik Alor Star.

Masih tidak bersuara. Kami keluar sebentar jalan-jalan sekeliling kawasan itu, ke taman permainan kana k-kanak dan pulang semula mengikut pintu besar dan lobi.

Aku membuat pesanan unt uk makan tengah hari kami. Kereta aku masih di situ dan siapa tidak meminta aku mengubahnya. Jika aku membawa kunci, memang sudah aku letakkan di petak yang dis ediakan.

Aku mengangguk saja. Memang dia sudah tidak bergerak dalam dukunganku sejak kami di lobi lagi. Perlahan-lahan aku baringkan di atas katil sementara Mai pula men ghidupkan penghawa dingin.

Aku tinggalkan dia untuk menidurkan Syafik yang berge rak-gerak. Di atas katil, aku memejamkan mata. Sedikit mengantuk dan sedikit letih dengan a ktiviti awal pagi tadi.

Ditambah pula dengan tiada sebarang kerja yang perlu aku lakukan ketika ini. Sepatutnya di hari cuti begini aku membawa keluargaku bersiar-siar.

Tetapi hari ini aku membawa keluar Part 5 Lembut bibirnya mencecap bibirku, menjulur lidah membuka mulutku. Lidah kami ber sapa mesra. Perlahan-lahan aku memeluknya.

Yang terasa hanyalah tali coli bersil ang di belakangnya. Namun mataku masih terpejam rapat. Sekejap saja cangkuk coli nya sudah terlepas dan tanganku mula mengusap seluruh belakangnya.

Bila tanganku sampai ke pinggang, baru kutahu dia hanya memakai panties saja. Mudah tanganku menyelinap masuk dan meramas kemas punggungnya yang pejal itu.

Tidak berpuas hat i, aku lurutkan panties itu turun ke bawah. Mai kini sudah duduk tegak di atas aku. Kedua kakinya sudah melipat di kiri kana nku.

Dia pula sibuk menanggalkan pakaianku satu persatu. Bila baju polo aku terl epas dari tubuh, tanganku mencapai kedua buah dadanya yang aku geram sejak pagi tadi.

Bila tiada lagi halangan, kami sama-sama berpandangan. Tahu sama-sama sudah sedi a untuk menjamu selera buat kali kedua. Aku lepaskan buah dadanya, biar sama-sam a dapat memberi tumpuan kepada pertembungan yang akan berlaku seketika nanti.

Te tapi kali ini aku biar Mai saja melaksanakan tugas itu. Mai tidak menyentuh batang butuhku. Dia mencondongkan tubuhnya ke depan, menceca hkan dahinya dengan dahiku, melihat ruang antara kedua tubuh kami.

Dan perlahan- lahan dia turunkan punggungnya, biar pintu buritnya mencecap kepala butuhku. Diu langinya beberapa kali, menelan sedikit demi sedikit butuhku ke dalam burit pana snya.

Diluahkan hingga kepala butuhku hanya mencecah sedikit di pintu syahwatnya saja sebelum menelan semula. Matanya masih terpaku ke situ.

Kedua tanganku turut membantu, mengampu di punggungnya. Melepaskan nafasnya yang tertahan-tahan. Mungkin letih setelah menghenjut berulang kali. Aku menariknya menggolek turun dan aku pula naik ke atas.

Sekali lagi aku menghu njam batang butuh aku yang sudah lencun dan berkilat itu ke dalam kawah panasnya. Mencabut hingga hujung butuhku saja mencecah pintu buritnya sebelum menusuk ji tu hingga ke pangkal.

Dia pasti dapat melihat dengan jelas setiap pergerakan butuhku menancap ke dalam buritnya. Kedua kakinya sudah tersangkut di bahuku, mengangkat tinggi punggungn ya.

Kelopak-kelopak buritnya yang merah kehitaman itu bergegar-gegar menerima he ntakan demi hentakanku. Aku tahu dia sudah tidak berupaya bertahan lama.

Kakinya akan mengejang dan mung kin akan mengganggu imbangan aku. Lutut aku mencecah semula ke tilam, sambil mel epaskan kedua kakinya, tanganku menyusup ke bawah bahunya.

Aku menghentak selaju mungkin, mahu sampai ke puncak nikmat bersama-samanya. Ter hinggut-hinggut tubuhnya menerima asakan.

Tangannya mencengkam kukuh di punggungku. Lama sekali kami menyepi, sama-sama terkapar dan terkangkang sebelah menyebelah. Masing-masing cuba meredakan degup jantung yang kencang menggila, deras menghir up udara mencari tenaga.

Mai yang bergerak dulu, mengiringkan tubuhnya dan memeluk aku. Buritnya yang len cun itu memekap di pehaku. Dia mencium pipiku kuat sekali.

Entah berapa kal i klimaks pun tak tau dah. Sekejap saja dia sudah masuk semula dengan Shafik dan mainan yang baru aku beli tadi.

Ibu nak rehat kejap. Sekali lagi kami berkongsi air yang sedikit sebanyak menyegarkan semula tubuh ya ng keras membanting tulang seketika tadi.

Selagi dia ada permainan, dia tak peduli siapa. Belum sempat aku mencumbui buah dadanya, Mai yang dahulu bergerak naik ke ata s aku. Perlahan-lahan butuh aku yang sudah keras semula itu terbenam lagi dalam tubuhnya.

Tetapi kali ini dia memberi peluang kepada aku, meninggikan sedikit ke dudukannya supaya mulut aku dapat hinggap di buah dadanya.

Aku tidak melepaskan peluang untuk meramas dan menghisap kedua buah dada yang bulat berisi dan keras gebu itu. Putingnya sudah keras dan menggerutu.

Tubuhnya tersentap beberapa kali bila aku menghisapnya. Terasa susu di mulutku. Duduk diam-diam. Ibu nak tidur kejap. Kedu a tangannya memeluk di kepalaku.

Melihatkan dia tidak peduli dengan keadaan kami , aku menyambung tugasku. Mai juga sudah mula menghenjut. Sesekali dia merengek perlahan bila tubuhnya tersentap kesedapan.

Tangan aku turut meramas punggungnya , sementara yang sebelah lagi menggentel permatanya. Perlahan-lahan dia merangkak turun dari atas aku, dan aku pula perlahan-lahan na ik ke atas tubuhnya.

Butuh aku menujah perlahan-lahan di celah punggungnya. L aki mintak pun tak bagi. Dia mengangguk. Kalau sakit Mai bagitau, Abang stop.

Aku basahkan batang butuh aku dan juga lubang juburnya dengan air liurku yang ba nyak, melindung dari Shafik dengan belakangku.

Aku rapatkan kembali tubuhku ke a tas Mai, kepala butuhku menekan semula di pintu belakangnya, sebelah tanganku me lingkar di bawah dadanya. Ketika ini kedua kepala kami yang bertindih itu terlalu rapat dengan Shafik yang leka dengan huruf-huruf ABC plastik yang sudah berselerak di atas katil.

Dia juga sudah membuka luas kakinya. Abang ni Hanya nafasnya saja tertahan-tahan. Tetapi dia sudah tidak kem utkan juburnya seperti mula-mula tadi.

Aku menekan lagi hingga separuh butuhku t erbenam di dalam tubuhnya. Mai sakit? Butuh Abang besar sangat.

Kita stop sini saja, ok? Dan aku terus memeluknya dari belakang Part 6 "Afik tunggu sini ye, ibu nak mandi. Terpaksa juga aku berseluar dalam saja di depan Shafik.

Tuala aku sudah membalut tubuh Mai. Dia menggamit dari pintu. Aku kira dia sporting juga mahu mengajak aku mandi ber samanya. Jika sepasang kekasih di bandar itu, aku tidak hairan sangat.

Tetapi Ma i berasal dari Lenggong, yang aku anggap masih lagi kekampungan, mengajar pula d i Kelantan. Tetapi apa pun boleh terjadi di zaman ini.

Semalam baru kami berkena lan, tetapi pagi ini saja sudah dua kali aku menyiram air nikmat aku ke dalam te laga keramatnya. Lainlah kalau dia tidur.

Mai dah kunci pintu depan. Tetapi dia tidak menutup rapat pintu itu. Kejap lagi depa hantar makan kot. Mungkin tidak mahu kami berasmara lama-lama di bilik air.

Tetapi kami tetap berpelukan dan berkucupan sepuas hati dahulu. Cekang habis urat-urat. Masih memelukku. Nampaknya ada harapan lagi untukku bermain belakang den gannya sekali lagi.

Memang kami mandi agak cepat juga dibawah pancuran air suam itu. Bantu membantu gosok menggosok dan sabun menyabun. Habis setiap inci tubuh dijamah.

Butuh aku y ang tidak kesampaian sebentar tadi sudah tegang habis menggesel di perutnya keti ka kami membilas sabun di tubuh.

Mai hanya tersenyum. Aku yang mencapai tuala dulu, mengelap tubuhnya hingga ke kaki. Abang tak tahan kalau dok asyik menyucuk hidung.

Aku gembira. Bila tiba gilirannya pula, dia melutut bila mengelap kakiku. Menyangkut tuala it u di bahunya, Mai memeluk di pinggangku, memasukkan butuhku ke dalam mulutnya.

D ia melulur sepenuh hati, cuba memasukkan batang aku sedalam mungkin. Walaupun di a tidak berupaya membuat deepthroat, tetapi aku memang sudah terangsang habis.

Abang tak tahan dah ni Dia mengangguk saja. Terus melulur dan menjilat kepala dan batang butuhku tanpa sedikit pun tidak menyentuh dengan tangan.

Cengkaman bibirnya erat sekali. Sesek ali dia memanggungkan kepala melihat ke arah aku. Aku memegang kepalanya. Mahu s aja aku hayunkan batang aku masuk sedalam mungkin, tetapi aku tidak sampai hati.

Akhirnya selesai juga mandi kami. Sementara aku mengguna tuala untuk keluar meng enakan pakaianku, dia pula mencuci seluar dalamku bersama panties dan colinya.

Tengah hari itu kami bertiga makan dengan berselera sekali. Tetapi yang pastinya tentulah aku dan Mai, untuk menokok tenaga yang telah banyak digunakan sepanjan g pagi ini.

Dan mungkin akan digunakan lagi tidak lama lagi. Aku sudah dapat men gagaknya. Selepas makan bukan saja Shafik yang sudah mula mengantuk, tetapi aku juga.

Suda h bertalu-talu aku menguap. Sedap sikit. Afik pun dah lena ni. Dan aku rebahkan diriku di sebelahnya. Aku mengangguk.

Kena duku ng naik ke atas. Tapi tak boleh lama-lama. Tok rindu dekat cucu, cucu rindu dekat Tok. Sekali tu kami ikut rombongan pergi China, seminggu.

Tok demam di Malaysia, cucu demam di sana. Tak jauh. Kami buat macam taman perumahan jugak, ada lebih kurang 2 0 rumah, semua adik beradik sebelah orang pompuan duduk situ.

Tapi kalau kita bergaduh dengan bini, satu kampung tau. Tak la jenis memilih bulu pulak. Kucing kurap macam Abang pun boleh kawin dengan dia. Tapi kalau hal pelajaran memang depa amb il berat, paling lekeh pun ada diploma.

Semua kerja hebat-hebat, tidak pun kerja sendiri. Abang ngantuk ni. Sebelah tanganku memeluk tubuh nya. Mai tidak membantah, malah melepaskan cangkuk colinya biar sama-sama lebih seles a.

Rambutku dibelainya dengan lembut. Aku terus menghisap putingnya perlahan-lah an sambil memejamkan mata, menghirup bau yang mengasyikkan.

Aku terjaga bila Shafik menolak mukaku dari celah buah dada ibunya. Shafik terus menghisap buah dada sebelah kanan yang aku tunjukkan.

Mai yang juga baru terjaga dari tidur tertawa kecil tetapi tidak juga menghalang. Aku pula mu la menghisap kembali buah dada di sebelah kiri, tanpa bantahan dari Shafik dan d engan penuh rela dari Mai.

Tangannya memelukku dengan selesa. Dia juga ada membe ritahu aku yang sekali sekala Shafik masih menyusu di buah dadanya bila aku bang kitkan pasal susu yang aku hisap tengah hari tadi.

Mai pun nak ambil beg pakaian. Abang pantang tengok panties. Memang tak suka. Jadi, Mai jangan pakai tau. Aku juga tersenyum.

Ini pantang aku, khas un tuknya sahaja. Part 7 Keluar dari Pulau Banding, kami singgah di Kem dahulu. Koperal Halim pun sudah menunggu di pintu besar.

Aku suruh Mai menunggu di dalam kereta saja dengan Shafik. Aku tidak mahu dia mengetahui apa yang aku sembunyikan darinya selama ini. Jika dia turut sama, sudah pasti dalam masa satu minit saja dia dapat mengetahuinya.

Aku pulang ke kereta dengan beg pakaiannya di tangan. Tapi confirm dah kereta tu sakit teruk. Paip air tu memang depa dah tukar pagi tadi lagi. Itu kira ringan jugak.

Kalau teruk lagi, mungkin kena buat grembal, top overhaul. Pasal tu depa tak berani buka. Biar fomen saja buat.

Abang boleh percaya ke? Tapi tak mau cakap apa-apa. In-charge transport pun ada sama tadi. Takkan dia pun nak kelentong kita jugak.

Abang ada. Abang pun dah mintak depa tolong hantarkan kereta tu ke tempat Mai bila siap. Koperal Halim tu orang Bunut Susu.

Besok kita bagi alamat Mai dekat dia. Kalau siang pergi sekolah, kalau malam pergi rumah. Lepas pusing-pusing bandar Grik, kami singgah di gerai makan.

Tukar selera sedikit. Tetapi memang sedikit pun yang kami makan, tidak sehaluan dengan selera kami. Tetapi dia diam saja, memerhati.

Jika budak-budak lain tentu sudah meminta, atau jika yang lebih teruk lagi meraung dan berguling-guling jika kemahuannya tidak dituruti.

Pi beli. Biar dia pilih apa yang dia mau. Beli banyak pun takpa. Tak ganggu kita nak buat kerja. Abang nak beli rokok sat.

Sambil menunggu dia memberi tukaran wang, aku membelek akhbar yang tersangkut di dinding. Pertama kali aku lihat, dan mula membaca huruf-huruf kecil di bawahnya.

Nak try kot boleh jadi orang pertama komplen. Bila Mai datang menghampiri aku, kapsul itu sudah selamat masuk ke dalam poket seluarku. Mungkin ingatkan sebab yang aku cakap tadi.

Sebuah kereta kebal masih ditangannya. Yang lainnya di tangan ibunya. Aku memeluk di bahu Mai sambil kami tiga beranak menuju ke kereta.

Aku tersenyum. Tentu lebai tadi sedang memerhati kami. Mungkinkah dia boleh terima kami sebagai keluarga bahagia?

Yang pastinya aku akan cuba menjadi lelaki yang hebat lagi malam ini, cuba melayan dia yang tidak kurang juga hebatnya.

Memang aku bangga berjalan di sisinya. Dan mungkin dia pun begitu juga. Apa yang aku sorokkan darinya kini diketahuinya juga. Aku teringat akan kad bisnes aku di dalam kotak di dashboard kereta.

Dah bagitau nak balik besok. Ataupun Datuk Azman itu orang lain? Mai suka panggil Abang atau Datuk? Ada orang hotel panggil Datuk dekat Abang?

Kalau depa tau tentu dah beratus kali Mai dengar. Tentu dah depa layan habis, tukar cadar dua kali satu hari.

Tapi pak mentua abang orang kuat politik, kalau dia tak suruh bagi pun, orang akan bagi. Kita derma sekupang orang nampak macam sepuluh ringgit.

Mungkin dia menunggu untuk aku menyambung hikayat. Abang suka macam tu. Sampai di banglo laju juga aku menuju ke bilik meletakkan Shafik sebelum ke bilik air.

Basah sedikit kaki seluar aku terpercik air kencing. Memandangkan Shafik sudah biasa melihat aku berseluar dalam saja tadi, aku keluar begitu saja mencari seluar boxer.

Mai sudah terbaring di tepi Shafik yang leka bermain mainan yang baru dibeli tadi. Dia mengangkangkan kakinya, menunjukkan buritnya yang membungkin di bawah kainnya itu.

Aku tahu dia sudah tidak memakai panties ketika meraba punggungnya sebelum keluar tadi. Dan batang butuh aku sudah bersedia untuk menunaikan permintaannya.

Aku teringat akan ubat hebat tadi, tetapi buat masa ini aku biarkan dulu. Aku alihkan Shafik biar membelakangi gelanggang sanggama kami nanti, meletakkan barang-barang mainan di hadapannya.

Dan aku pula berbaring melintang katil, merapatkan tubuhku di bawah Mai. Kaki kanan Mai sudah di atas badanku manakala kaki kirinya menjarak dan tersepit antara kedua kakiku.

Tangannya sudah sedia untuk menutup gelanggang dengan kainnya yang sudah tersingkap ke perut jika sekiranya Shafik menoleh ke belakang.

Aku memeluk dan mencium betisnya dan perlahan-lahan butuhku yang sudah aku keluarkan dari sisi seluar dalam menyusur masuk pula ke dalam burit yang sentiasa panas dan licin itu, sentiasa sedia untuk mengalu-alukan kehadiran butuhku.

Sambil menghayun perlahan-lahan, aku membelek barang mainan Shafik. Menutuh emak, melayan anak. Bagaikan tiada apa berlaku antara kami, di belakang anak kecil itu.

Kami berbalas pandangan, berbalas senyuman sambil membuat kerja. Masuk setakat takuk saja sebelum keluar, membuat bunyi bagaikan bibir berkucupan bila terpisah antara kedua anggota kelamin kami.

Tapi Mai punya asyik nak bersembang pulak. Bukan sembang le, kucupan sayang. Tetapi aku rasa tenang sekali, mahu hubungan yang terselit itu bertaut selama mungkin.

Ketika ini kami sama-sama melayan Shafik. Part 8 "Afik dah tidur? Lampu di dalam sudah ditutupnya seb elum keluar tadi. Suis ada di sebelah dinding sana.

Ida bangun dan menekan beberapa kali untuk mencari suis yang betul. Kini dua lam pu yang menerangi hadapan banglo penginapan kami sudah padam.

Tinggal yang di be lakang dan satu yang agak jauh dari situ. Bila dia datang semula, aku dapat melihat bayang tubuhnya dari cahaya lampu yang jauh itu.

Malam ini Ida memakai baju kelawar yang aku belikan untuknya pagi tad i. Baju satin putih paras betis berhias bunga ungu lukisan tangan. Ketika dia me ngenakannya tadi, berpusing-pusing memperagakannya kepadaku, aku sudah tahu tiad a apa lagi yang dipakainya di bawah baju itu.

Nampak pangkal buah dadanya dari c elah lubang tangan yang besar itu. Sedetik saja dia duduk di sebelah, aku sudah menarik tubuhnya biar berbaring ber bantalkan pehaku.

Kedua pasang bibir kami bertaut mesra. Memang itu pun hasrat h ati kami bila berbicara tentang lampu tadi. Sambil berkucupan, berkulum lidah, tangan aku menyusup ke dalam lubang lengannya dan meramas enak di kedua buah dadanya silih berganti.

Lama sekali kami bercumb uan begitu. Tercungap-cungap menghirup udara segar sebaik saja bibir kami bereng gang. Aku sememangnya sudah bersedia.

Tanpa bersoal banyak Mai terus saja mencangkung di atas aku bila melihat aku sud ah menurunkan seluar boxerku, butuh aku juga sudah tegap terpacak.

Sambil mengan gkat sedikit bajunya, Mai menurunkan punggungnya, menelan butuh aku ke dalam bur itnya yang sudah licin dan panas itu. Aku menarik punggungnya biar rapat dan era t ke tubuhku, biar seperti kedua dada kami yang didakapnya sekuat hati.

Tetapi aku mahu lebih dari itu. Aku menyingkap baju kelawarnya itu ke atas. Nanti orang tengok. Biar dia tahu aku sudah buat seperti yang aku cakap.

Baru dia lepaskan pelukannya di tubuhku, renggangkan sedikit tubuhnya. Dan aku m enyingkap bajunya itu melepas kepalanya dan letak di atas seluarku.

Kedua tubuh kami berdakapan semula. Dia mengemut kuat butuhku sekali. Tak pernah rasa nak menutuh pompuan macam dengan Mai. Nampak bayang pun dah keras semacam.

Susah sangat nak dapat kot.